Cinta Isu Semasa

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”

Tidak dinafikan bahawa zaman sekarang ini boleh dikatakan wanita lebih bijak daripada lelaki. Konteks ini merujuk kepada bilangan peratus kemasukan pelajar ke kebanyakan universiti pada masa kini. Selain faktor ‘kepupusan’ golongan lelaki, ada sesetengah wanita dikatakan tidak sempat bercinta sewaktu zaman belajar kerana fokus mereka hanya ingin mendapatkan anugerah Dekan atau habiskan pengajian hingga ke tahap tertinggi tanpa mengalami sebarang dilema emosi.

BACA: Guru Ini Tabah ‘Layan’ Cakap Orang Kampung – “Tak Hina Pun Suami Pemandu Lori”

Master kena tunang, PhD ada suami dulu. Kalau tak jadi andartu..

Baru-baru ini pula, satu tweet yang dicoretkan oleh seorang pendidik yang dikenali sebagai @Stylo_Aidi telah hangat dan menjadi perbualan ramai netizen di laman sosial Twitter. Malahan status yang membicarakan tentang kewajaran seseorang wanita memiliki teman hidup sebelum menyambung pelajaran kerana dikhuatiri menjadi ‘anak dara tua’ (andartu) telah diulangkicau lebih 5 ribu kali.


“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”
Gambar sekadar hiasan

So what kalau andartu? Mentaliti lama..

Mungkin gara-gara nadanya seperti mengkritik soal jodoh, ada netizen yang meluahkan rasa tidak senang terhadap status terbabit. Tidak kurang ada juga yang menyifatkan cara pemikiran seperti ini sebagai sesuatu yang agak lapuk dan ‘kuno’.

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”


“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”
Gambar sekadar hiasan

Kenapa terasa sangat…hidup adalah pilihan

Menurut Aidi, kenyataan itu bukanlah dibuat sekadar suka-suka mahupun rambang. Malah perkongsiannya itu juga bukanlah bermaksud untuk memberi tanggapan buruk kerana semua orang berhak menentukan pilihan hidup masing-masing. Jelasnya lagi, itu cuma realiti yang diperhatikan pada masa kini. Dalam pada itu, rata-rata netizen lain meluahkan rasa syukur kerana setiap pilihan ada kelebihan dan impak positif terhadap hidup masing-masing.

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”


“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”
Gambar sekadar hiasan

Sumber: Twitter Stylo_Aidi

Nak cerita lagi? Sertai Telegram Erin Sakura di https://t.me/erinsakura

“Buat Master Kena Ada Tunang, PhD Ada Suami Dulu. Kalau Tidak, Jadi Andartu..”

Facebook

Telegram